Nambahin Font di Linux…

Maaf ya temen-temen kalo tulisan masih dasar banget hehehe πŸ˜€ . Awalnya tulisan ini saya buat karena saat ini saya mau ngerjain Tugas Kapsel.., tapi berhubung format penulisan kapsel harus pake font Times New Roman makanya font tersebut kudu diinstall dulu…sedangkan OS saya saat ini linux, tepatnya PCLinuxOS2009. Maaf ya, bukan karena apa-apa pake linux, tapi gara-gara habis ngerjain Tugas Jarkom juga, karena tugas jarkom kudu dikerjain di linux (lagi males pindah ke sebelah…. πŸ˜€ ).

Nah secara gitu loh, saya masih newbie di linux dan belum tau gimana cara nambahin Font di linux, format fontnya apa , saya gak tau sama sekali. Tapi setelah di cari-cari ternyata dapet juga solusinya dan setelah saya coba ternyata gampang sekali mau nambah font di linux. boleh dicoba kalo nggak percaya….

Langkah-langkah yang saya kerjakan adalah..

1. Buka konqueror, (boleh juga nautilus klo tidak ada) dan klik tombol home di bar atas.

2. Pilih menu View -> Show Hidden Files , trus klik 2 kali folder .fonts

3. Trus saya kopikan font yang saya punya (font milik OS Sebelah karena setau saya font Times New Roman ada disana dan nggak perlu donlot dulu hehehe…. πŸ˜€ ) ke folder .fonts pada point 2 diatas.

4. Setelah itu tinggal klik kanan font yang mau diinstall tadi pilih Actions -> Install.

5. Selesai sudah. gampang kan ??

Setelah saya buka OpenOffice, ternyata Font sudah dikenal.. hehehehe….

Artinya siap ngerjain tugas Kapsel lagi…. huahahaha…..

Iklan

4 pemikiran pada “Nambahin Font di Linux…

  1. salam kenal mas/mbak sambal, eh gimana manggilnya ya..? he….3x. bagus bro, ayo kita bikin tutorial linux yang GUI biar temen pemula bisa semakin suka dengan linux. sebab pertama make dulu saya pusing ketika dapat tutorial pasti CLI, walo sebenarnya lebih cepet CLI

  2. salam kenal juga mas, panggil aja sambal gak pake mas ato mbak hehehe… makasih komennya…..
    iya mas, lagi saya coba semampu saya,,,, hehehe….
    yupz sama juga pengalamannya… :D,

    Memang kalo dalam konteks mengenalkan linux ke pemula atao End-User seperti saya, sepertinya memang perlu dipertimbangkan tutorial yang berbasis GUI karena memang End-User tidak perlu dipusingkan dengan sekumpulan command yang bekerja dibelakang layar….
    kasarnya sih, Mereka udah ribet dengan kerja mereka,, malah dipusingkan dengan command-command linux yang aneh-aneh menurut saya,, hehehe….

    Untuk CLI jelas lebih cepet,,,, πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s